//
you're reading...
ARTIKEL, Tak Berkategori

Mari Beralih ke Bambu


Penulis   : Teddy K Wirakusumah – Dosen Prodi Manajemen Komunikasi Fikom Unpad,

Pemerhati Masalah Lingkungan dan Perkotaan.

Sumber  : PIkiran Rakyat 29 November 2012

Untuk membaca dan mengunduhnya Klik Gambar lalu Zoom. (semoga bermanfaat)

Teddy K Wirakusumah PR-2012-2Menyinggung isu yang menjadi keprihatinan umat sejagat; pemanasan global disaat peringatan Hari Pohon 21 November sepertinya cukup beralasan. Pemanasan global (global warming) adalah suatu proses meningkatnya suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan akibat aktivitas manusia yang mempengaruhi perubahan energi dari matahari sehingga tak terkendali secara alami.

Seperti kita tahu, matahari adalah sumber segala energi yang terdapat di bumi. Sebagian besar energi dari matahari berbentuk cahaya. Saat energi cahaya tiba di bumi, ia berubah menjadi energi panas yang menghangatkan bumi. Permukaan bumi menyerap sebagian panas dan memantulkan sisanya ke angkasa luar. Namun sebagian panas terperangkap di atmosfer karena keberadaan sejumlah gas – yang populer dengan sebutan gas rumah kaca – antara lain karbondioksida, sulfurdioksida, metana dan uap air,. Gas-gas ini menyerap dan memantulkan kembali radiasi gelombang yang dipancarkan bumi dan akibatnya panas tersebut terjebak di permukaan bumi.

Efek rumah kaca sebenarnya sangat dibutuhkan.Tanpanya bumi yang kita tinggali ini akan menjadi sangat dingin. Tapi bila gas-gas rumah kaca kosentrasinya meningkat secara berlebih di atmosfer akhirnya dapat mengakibatkan pemanasan global.

Pemanasan global berdampak pada berbagai perubahan yang lain. Para ilmuwan memperkirakan bahwa selama pemanasan global, gunung-gunung es akan mencair. Tinggi permukaan laut meningkat. Daratan akan mengecil. Ekosistem pantai berubah drastis. Sejumlah tetumbuhan dan hewan akan musnah. Daratan menjadi lebih lembab karena air yang menguap dari laut lebih banyak. Curah hujan akan meningkat. Banjir terjadi lebih sering. Badai datang lebih kerap. Beberapa daerah menjadi lebih kering. Angin bertiup lebih kencang. Topan badai menjadi lebih besar. Kebakaran hutan kian sering terjadi. Cuaca sulit terprediksi. Iklim mulai tidak stabil dan lebih ekstrem. Bagi pertanian, gagal panen menjadi ancaman tak terelakan. Perubahan ekosistem, bencana alam, iklim yang ektrim dan kegagalan panen pada gilirannya mengundang mewabahnya berbagai penyakit yang mengancam kesehatan.

Sejumlah asumsi memang masih diperdebatkan. Namun para ahli bersepakat perlunya pengurangan emisi gas-gas rumah kaca. Jika emisi gas rumah kaca terus meningkat, konsentrasi karbondioksioda di atmosfer dapat meningkat hingga tiga kali lipat pada awal abad ke-22. Kerjasama internasional perlu digalang. Tahun 1992, pada Earth Summit di Rio de Janeiro, Brazil, 150 negara berikrar untuk menghadapi masalah gas rumah kaca dan setuju mengejawantahkannya dalam perjanjian yang mengikat. Tahun 1997 di Jepang, 160 negara merumuskan persetujuan internasional yang dikenal dengan Protokol Kyoto. Hingga saat ini sudah 188 negara menandatangi dan meratifikasinya.

Pendekatan utama untuk memperlambat bertambahnya gas rumah kaca adalah mencegah karbondioksida dilepas ke atmosfer dengan menyimpan komponen karbon-nya di tempat lain. Terkait dengan peringatan Hari Pohon 21 Novenmber ini langkah termudah mencegah karbondioksida di udara adalah dengan memelihara pepohonan yang sudah ada dan menanamnya lebih banyak. Pohon membutuhkan karbondioksida untuk kebutuhan fotosintesis. Melalui fotosintesis karbon dari karbondioksida akan diikat (difiksasi) menjadi gula dan akan disimpan dalam kayunya.

Menanam pohon lebih banyak? Sesederhana itukah? Menanam pohon memang soal mudah. Namun bersamaan dengan itu perambahan hutan berlangsung dimana-mana. Demi meningkatkan kualitas hidup manusia, hutan beralih fungsi menjadi permukiman, pertanian, pertokoan, pabrik dll. Tak cuma berhenti disitu, pohon-pohon yang tumbuh atau yang sengaja ditanam terus-menerus ditebang, diambil kayunya untuk berbagai keperluan. Padahal butuh waktu 20-100 tahun untuk mengembalikan sebuah pohon seperti saat ia ditebang. Upaya pengendalian memang ada. Reboisasi tak ditampik terjadi di seluruh negeri. Namun, bak pepatah “tumbuh satu mati seribu”. Tak sepadan, tak berimbang

Untuk menangkap karbondioksida di udara upaya menggairahkan gerakan menanam pohon harus terus dilakukan pantang menyerah. Sambil semua upaya berjalan patut dipikirkan kemungkinan lain sebagai alternatif pengganti kayu. Agar ketergantungan terhadap kayu menciut dan tindakan menebang pohon dapat ditekan. Dengan begitu berkurangnya pohon dan menyusutnya hutan dapat dicegah.  Salah satu alternatif pengganti kayu yang dapat kita gunakan adalah bambu. Kenapa bambu?

Bambu dihasilkan dari serumpun pohon bambu. Sebagaimana pohon lainnya yang memiliki hijau daun untuk berfotosintesis, pohon bambu sama efektifnya sebagai penyerap karbondioksida di udara. Namun, usia tanam pohon bambu sangat kontras dibandingkan pohon penghasil kayu. Cukup memakan waktu tanam 3-4 tahun pohon bambu sudah dapat dipanen. Yang lebih luar biasa, kalau pohon penghasil kayu hanya mengenal satu kali panen. Bambu dapat dipanen secara berkelanjutan tanpa harus mematikan rumpunnya. Rumpun bambu dapat dipanen terus-menerus tanpa harus kehilangan fungsinya sebagai penyerap karbon, pengikat air, pelindung erosi, penangkap debu dan peredam polusi suara. Sedangkan waktu pemulihan pasca panen sungguh sulit dipercaya, karena untuk mencapai tinggi 4 meter bambu cuma butuh waktu satu minggu. Kagum.

Bercocok tanam rumpun bambu juga tidak repot. Bambu dapat tumbuh subur di seluruh pelosok negeri. Ditanam pada lahan ber-areal luas, bagus, Jadi pelengkap vegetasi di taman kota, tak masalah. Pemberi harmoni estetis di halaman rumah, bisa. Ditanam di atas pot pun, boleh saja. Di Indonesia, apalagi, jenis bambu yang tersedia sangat bervariasi. Dari sekitar 1500 jenis pohon bambu di dunia 147 jenis diantaranya tergolong asli Indonesia. Mulai dari bambu berdiameter 20 cm hingga setebal lidi. Warnanya beragam. Perawatannya mudah. Biaya murah.

Bambu adalah alternatif pengganti kayu yang sempurna. Hampir semua fungsi kayu dapat tergantikan oleh bambu. Bahkan jika lebih mengenal bambu secara lebih baik; bentuk, keindahan, kekuatan dan kelenturannya bisa dikembangkan berbagai produk yang lebih bervariasi dan tak terhingga ragamnya. Kata kuncinya terletak pada kemauan dan kreativitas. Jadi, tunggu apa lagi?

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

My ART

#saveXpalaguna

gerakan seniman & warga Bandung untuk pemanfaatan ex lahan pertokoan Palaguna menjadi RTH dan Cagar Budaya

Follow TandaMata BDG on WordPress.com

My Instagram

Sebuah sudut kampus ITB 
#art #drawing  #painting #ink #inktober #inktober2017 #inktoberindonesia #inktoberindonesia2017 #itb #fsrditb #campus #bdgconnex #instaart #instagood #tbt #lfl Ba'da Jumatan, usai makan siang, masih tersisa 1/2 jam ke sesi Lounching Bdg Connex
Saat "ngadu bako" dgn @rendrasantana di parkiran @galeri_soemardja
Saya : " Nyeket yu Ren"
Rendra : "Hayu," sembari mengeluarkan sketchbook dan alat gambar.
Tuuuh kan, bawa buku gambar dan ready nyeket dimana pun, kapan pun, bagi "kami" mah sesuatu yang lumrah atuh. Panuju kulaaaaan???
#art #drawing #sketch #galerisoemardja #fsrditb #bdgconnex #instaart #instagood #instasketch #inktoberindonesia #ink #inktober #inktober2017 #inktoberindonesia2017 Launching Bandung Connect 2017
#art #exhibition #bdg #connect #artist #instaart #instagood #bdgconnex Bincang Kampung Kreatif dgn Kang Rahmat Jabaril di Bekraf Creative Labs -SINERGI SENIRUPA - fsrd ITB
#art #artist #planning #exhibition #bdg #connect #bdgconnect #bdgconnection #instaart #instaartist #bdgconnex Bincang Industri Kreatif dgn Bekraf dan Ekosistem Seni Rupa du Aula Timur ITB Hari pertama 3 sesi, wareg dan masih banyak menyisakan pertanyaan. Hari kedua, Insya Alloh banyak jawaban yg dibutuhkan muncul
#art #artist #discussion #fsrd #itb #sinergisenirupa #bekraf #instaart #instagood Masih tentang Gempol Enclave..... Sssst.... Jangan lupa Kupat Tahu dan Roti Bakar nya
#art #sketch #drawing #ink #inktober #inktober2017 #inktoberindonesia #inktoberindonesia2017 #instaink #instainked #instainklife #instaart #instagood #tbt #tbt🔙 #lfl Sebuah Rumah sebrang Taman Gempol. Lucu, di puncak genting diganti piramida kaca. (foreground bisa berperan sbagai bingkai dan atau menyembunyikan bagian tidak nenarik)
#art #artwork #painting #drawing  #enclave #gempol #taman #foreground #lfl #tbt #instaart #instagood #instadraw #instapaint Ke Sanggar Olah Seni Babakan Siliwangi, lagi pada bikin kontruksi buat Parade & Light Instalation "LIGHTFEST" di Bandung 29 Oktober 2017. Reueus lamun dulur proyekna berkelanjutan. Semoga segalanya berjalan lancar.
#art #parade #lighfest #2017 #bandung #sos #sanggarolahseni #instaart #instagood #tbt Nyeket Ki Daus mah bisa kapan saja, tapi nyeket maestro Basuki Bawono sedang melukis model Ki Daus sepertinya akan jadi pengalaman sekali seumur hidup
.
#inktober #inktober2017 #art #painting #painter  #watercolor #inktoberindonesia #instaart #instaartist #instagood #basukibawono #kidaus #instapaint #instapainting #tbt #lfl Bincang Industri Kreatif dengan sohib saat S2 FSRD ITB Kang @yayatkoyak di markas @thepanasdalam . Saat percakapan lebih mengutub ke produksi film untuk Papua  @jnarotama ikut bergabung. Klop atuh lah ... (Nuhun Kang @pidibaiq atas dongeng Helen Sukanta dan tempat yang menyenangkan)
#ngopi #bincangsore #seni #art #creativeindustry #panasdalam #film #papua #instaart #instagood #tbt Saat lewat tanjakan Malangbong Garut, tiba di puncak (desa?) Cipeundeuy. Rehatlah sejenak. Disana banyak gang menuju perkampungan dan ... banyak obyek menarik untuk disket #inktober #inktober2017 #inktoberindonesia #art #drawing #sketch #ink #instaink #instadraw #instaartist #instaart #instagood #tbt Ups banyak juga yg berpartisipasi
#girlsday #girlsdayout #girl #girlday #art #drawing #sketch #instagood #instasketch #tbt #instaart #inktober #inktober2017 #inktoberindonesia Alhamdulillah rumah kedua di Tasik penghilang stress (sekaligus beberapa bulan bikin stress) sudah beres. Saat ditinggal cuma pintu pagar yg belum terpasang dan cat teras pagar masih belang. Sekarang sudah tuntas..tas..tas. Semoga berkah. 
#rumahkedua #cicariang #kawalu  #tasikmalaya Hi Girls, Happy International Day of the Girls on October 11
#art #instaart #girl #happy #girlsday #girlday #internationalgirlsday #sometimes #internationalofthegirlsday #beautiful #cute #smart #lowprofile #free #independent #selfconfidence #winner #inktober #inktober2017 Gang Duka Teuing
#art #drawing #sketch #sketchbook #pen #ink #inktober #instaart #lfl #onthespot #kawalu #tasikmalaya #tbt Bergaya dengan senior @teddy_suchyart & @benjaminkosasih di mural karya Guru-guru Seni Rupa 3 Negara (indonesia Malaysia Singapura)
#art #painting #exhibihition #mural #teacher #indonesia #malaysia #singapura #rumpun #instaart #instagood Paageung- ageung huap saat Botram Liwet Kebersamaan menjelang penutupan Pameran Rumpun 3 Negara #2
#closing #art #painting #exhibihition #3 #negara #malaysia #indoneaia #singapura Botram Ngampar neda "Liwet Kebersamaan" saat penutupan Pameran Rumpun 3 Negara Jilid #2 (Indobesia, Malaysia, Singapura)
#art #closing #painting #exhibihition #rumpun #3 #indonesia #malaysia #singapura Bareng Maestro & Karyannya
#art #painter #exhibition #soekarno #instaart #instagood #painting #basukibawono #bankzoel #iyariyana #tbt #lfl Satu Dua Satu Dua .... Juara
#game #traditional #dies #diesnatalis #fikomunpad #2017 #hbd #tbt #lfl

Pengunjung Blog

  • 60,083 hit

Pengunjung Online

%d blogger menyukai ini: